ngomong makanan di jam 4 pagi !


haa !!,, ups !! sstt !! masih pagi banget, belum ada yang bangun nih ! jadi jangan ribut-ribut. well, gak tau kenapa bisa bangun sesubuh ini. kalau pas puasa nih ya, jam segini pasti banyak orang yang jalan-jalan pagi, kemana ? kepasar !, iyaa,, hampir separuh anak muda bareng-bareng jalan kaki ke pasar !! soalnya disana (dikampungku yang kampungnya lagi) suasananya masih asri, rumah penduduk masih jarang, kiri kanan jalan masih banyak pohon sagu. dikanan jalan, pohon sagunya berbatasan dengan laut, sebelah kiri jalan, pohon sagunya berbatasan dengan bukit yang penuh dengan pohon cengkeh. untungnya disana gak ada harimau hehe :D.

jarak pasar dengan tempat kami tuh lumayan sangat jauh (kalimat apa ini?), harus melewati 3 desa baru nyampe. naik motor aja 15 menitan. apalagi jalan kaki. kecuali kecepatan kakinya sama kayak motor 40 km per menit. kalau udah sampe dipasar nih, waahh baunya macem-macem (yaiyalah namanya juga pasar), ya pasar yang belakangnya laut. yang bikin kasian tuh, kalau pas lagi musim ombak. pedagangnya kan bawa barang dagangannya dari kecamatan seberang tuh, ada yang pake kapal kecil, ada yang pake perahu. pas sampe dipasar beras sama kangkung basah kena air laut.

kalau aku sama tanteku pasti beli “bete”, pengucapannya sama kayak kalian ngomong bete’ gitu, tapi yang ini sejenis ubi jalar, tapi beda, hadeehh gimana ngomongnya. ya pokoknya gitu deh. paling enak itu kalo digoreng trus dicocol sama sambel terasi, wuiiihhh,, emang ini dia salah satu alasan saya mo pulang kampung, soalnya disini gak ada yang jualan dan kalaupun ada, rasanya gak sama dengan yang dibuat dikampung hehe. selain sambel terasi, si bete’ ini bisa dimakan dengan makanan pendamping lain, yah terserah deh mo makan pake apa, tapi paling enak tuh dimakan bareng tumis sayur paku + bunga pepaya ! omaigat enak banget pokoknya. tapi yaa untuk yang lagi asam urat saya tidak menganjurkan, karena setelah anda makan ini pasti langsung kumat. stadium kumat tergantung keimanan *apasiihh!.

hehe, oiya, cara menggoreng tuh ada triknya juga ternyata. supaya bisa enak dan pokoknya enak. pake api sedang, dan bete’ nya sering dibolak balik. intinya sih, masaknya pake hati dan pake bismillah hehe. kalo tanteku yang masak itu semua pasti hasilnya perfect !. soalnya beda banget sama saya kalo goreng tuh, kadang sebelahnya terlalu kuning, sebelahnya gak terlalu kuning. beda sama punya tanteku, masih putih tapi mateng merata ! (ini pake tanda seru lho). dan ….. stop !!, saya jadi lapar pemirsa.. baiknya disudahi sekarang juga, sebelum para ngilers meneteskan ngilernya disini 😀

Iklan

12 pemikiran pada “ngomong makanan di jam 4 pagi !

    1. kayak gimana yaa,, banyak dihutan kok, kalau orang lain malah dibabat, tapi harus tau ngebedain mana tumbuhan paku yang bisa dimakan sama yang nggak. itu tuh tumbuhan paku yang masih muda, ujungnya masih melungker gitu nah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s