“keajaiban itu nama lain dari kerja keras”


pernah nggak sih kalian memperjuangkan sesuatu sampe titik lelah penghabisan ? sampe bener-bener capek dan selebihnya kalian tinggal nyerahin semuanya ke Tuhan. hmmm,, ada orang yang berjuang sekali langsung berhasil, ada juga yang berkali-kali baru berhasil, atau ada juga yang udah berhasil tapi gak didukung, akhirnya ya gak berhasil juga. tapi kemarin pas baca buku 5 cm yang salah satu isinya bilang “kita gak boleh pasrah sama keadaan, kita harus menyesuaikan diri dengan keadaan (CMIIW)” iya sih, misalnya nih ya, kita gak punya kemampuan buat kuliah, tapi pengen banget kuliah, ya jangan terus nyalahin keadaan kamu kalo kamu bener-bener gak mampu, kan ada banyak cara untuk mewujudkan impian kamu, bisa kerja sampingan, atau cari beasiswa. tapi semua ini juga harus didukung sama orang terdekat, ya orang tua. dukungan mereka tu penting banget.

dan yang paling penting-ting-ting jangan lupa sama Tuhan, karena semuanya tuh ada yang menggerakkan. kita udah dikasih kebebasan buat milih, dan Tuhan akan ngeliat orang yang sungguh-sungguh buat menggapai impian mereka, yang penting kita harus usaha dulu sampai titik lelah penghabisan, kalo usaha yang gak sampe capek itu kurang gimanaaa gitu. tapi kita juga harus persiapkan diri kalau kali ini kita belum berhasil, kalo udah kayak gitu ya coba lagi lagi dan lagi. jangan nyerah, kita gak boleh nyerah karena kita emang gak bisa nyerah. inget deh, “kerja keras itu nama lain dari keajaiban”, so menurutku gak ada kata beruntung, yang ada hanya kerja keras, selebihnya, biar Tuhan yang ngatur,, nanti kan kita balik lagi kesono, hehehe 😀

Iklan

6 pemikiran pada ““keajaiban itu nama lain dari kerja keras”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s