Anak Rantau


Haha,, gambar ini saya ambil dari salah satu blog tentang anak rantau juga. sebagai orang yang berasal dari luar pulau jawa, bahasa memang kendala utama untuk menyesuaikan diri. Tapi mau bagaimana lagi, sampai saat ini saya masih belum bisa bahasa jawa, kalau ngerti sih bisa, tapi sedikit, belum banyak.

Ya mo gimana, dikampus mayoritas mahasiswa luar jawa, kalaupun ada orang jawa, mereka pake bahasa Indonesia, dikost-an begitu juga. kendala yang paling berasa itu pas praktek lapangan, benar-benar deh,, tapi untunglah, sudah banyak masyarakat Indonesia yang bisa bahasa Indonesia. Hmm tapi ini tidak akan menyurutkan langkah saya untuk belajar bahasa jawa #ganbatte !! 😀

Buat yang lagi kuliah dan sedang galau buat pulang kampung, bacalah ini,, maka kalian akan bertambah galauu.. tapi tetep harus dibaca !! #maksa.

Saat saya menulis ini, saya sedang nungguin dosen. It’ll be fun, if I write something to share 😀 ya nggak ?? daripada saya mati kebosanan dan tiba-tiba saya dibawa ke RS Bosan dan petugas kesehatannya pada bosan, terus saya digeletakin gitu aja di lantai,, OMG, semoga hal ini gak pernah ada. Amin !

Well, back to the topic.

Saya sebagai mahasiswi yang rentan galau, dan sebagai anak rantau dari pulau Sulawesi menuju pulau jawa, dan entah kenapa bisa kepulau jawa, merupakan suatu kepahitan tersendiri ketika tidak bisa PULANG KAMPUNG !!. yaa kebanyakan dari kami memang tidak pulkam. Alasannya:

  1. Biaya
  2. Lamanya libur

Naik burung besi AKA :airplane. Ya allaaah, mahalnya bikin mati suri. Sampai jutaan boo, apalagi P.P. hmm ini memang alternative pertama, selain cepat sampai, waktu libur tidak berkurang. Siapa sih, yang nggak pengen ketemu orang tua sesegera mungkin dan tinggal lebih lama ?? hiks.. hiks 😦

Kalau naik kapal dari sini ke sonomemakan waktu 4 hari. Nah kalau saya, bahkan puasa Cuma punya waktu 2 minggu untuk “benar-benar libur”. 2 minggu-8 hari = 6 hari. Alhamdulillah, masih ada beberapa hari. Itupun kalau pas ada kapal dihari itu, nah kalau lusanya baru ada kapal ?? *nelenpaku–> lemes–> mati.

 Hmm,, semoga kesehatan dilimpahkan kepada mereka, Amiin 🙂

Iklan

22 pemikiran pada “Anak Rantau

  1. btw kuliah di mana nih?
    hihihi kalo di negeri cuma libur sebentar ya semester 1. Gue mah hampir 2 bulan *Teriak bangga* tapi kalo udah masuk kuliah kayak kerja rodi masuk pagi pulang malam. ngalahin anak sekolah
    Eh semoga kirimannya tetep lancar ya walaupun ga pulang, kalo perlu kirimannya dikirim balik ke rekening gue juga boleh

  2. wah, Hahahahha.
    Saya juga anak rantau Mbak.
    Dari Medan terdampar di Kupang Nun Jauh disana, Melihat Indahnya Alam Indonesia. (-_-‘ Apa maksud Komentar saya ya, hahahahha).

    Ya sedikit banyak belajar bahasa Kupang, atau Bahasa Indonesia Timur.

    Be Su Bisa Dikit Ni!!!(Red. Saya Sudah Bisa Sedikit)

    Salam Kenal,Backpacker Indonesia.
    ditunggu kunjungan baliknya dan komentarnya di blog ane gan.
    Follow juga Blog ane ya, 🙂

  3. Manis asem asinnya anak rantau tuh, hehe… Aku juga sama, jadi kalo libur n kebetulan gak bisa pulang, ya ikutan temen yang pulang di sekitar kota tempat kuliah. Lumayan, nambah pengalaman baru.

    Salam kenal n terus semangat ya sista…^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s